Cerita Panas ABG Ngentot Ketika PKL Di Hotel – Kisah ini berawal dari th. 2016, pas itu gw masih berusia 19 tahun, tengah melaksanakan praktik kerja lapangan di tidak benar satu hotel di Bandung.

Oia …. nama gw indra. PKLnya oleh personalia hotel, gw diletakkan di anggota front office sebagai receptionist. Salah satu karyawati (receptionist supervisor) namanya Yanti, tapi seluruh orang memanggilnya Teteh.

Usianya pas itu 28 tahun, telah menikah tapi belum dikaruniai seorang anakpun. Wajah teteh tidak benar-benar cantik, tapi good looking (seperti biasanya typikal seorang wanita priangan).Ukuran dadanya tengah tapi padat, tapi pinggulnya penuh (body gitar kalee).

Yang paling gw senang dari teteh adalah tidak layaknya biasanya cewek pada biasanya yang senang bergosip ria, teteh tidak banyak bicara. Jika berkata tutur katanya benar-benar halus, pelan tapi benar-benar tegas, dan benar-benar dihormati oleh bawahannya. Jika selesai bertugas (lepas uniform) pakaiannya pun sopan dan tertutup, tetap kenakan celana panjang. Dan dibalik kemeja atau baju atasannya tetap dilapisi kaos didalam sehingga jadi menyembunyikan BHnya.

Selama gw PKL, teteh benar-benar banyak membantu. Jika didalam satu shift cuma kita berdua, gw terang-terangan berkata sama teteh kalo gw senang sama teteh. Dan teteh cuma tersenyum “Gak boleh … teteh telah ada yang punya” tegasnya.

“Teh … kalo putus sama si Akang, hubungi saya yah” gw tetap menggoda. Dan teteh cuma tersenyum.

Dua bulan lantas teteh di mutasikan ke Sales Markering Dept. bersamaan bersama selesainya PKL gw. Dua minggu seterusnya, sesudah meng-collect data-data atau bahan-bahan untuk makalah di kampus, gw pamit sama teteh.

“Teh … saya mau pamit, menerima kasih buat bimbingannya sepanjang saya praktik disini yah … dan maafin kalo sepanjang ini saya sering menggoda teteh” kata gw diplomatis.

“Gak papa ndra … teteh senang mampu bantu kamu. Kapan pulang ke Jakarta ?”

“Besok” sahutku.

“Bareng aja sama teteh. Besok teteh dinas ke Jakarta, mampu tugas untuk sales call sepanjang 3 hari di Jakarta … naik mobil kantor”

Besoknya gw pulang ke Jakarta ikut sama teteh, naik mobil espass. Gw di depan sama sopir, teteh sendirian di belakang. Selama di perjalanan kita ngobrol, tiap tiap kali gw nengok ke belakang (saat ngobrol) yang keluar adalah kaki teteh yang putih mulus bersama betis yg benar-benar ranum (slurupp). Terkadang kalau dia merubah posisi duduknya, keluar paha mulusnya (duh … kecian neeh adik gw, mencuat/melengkung di sangkarnya).

Singkat kata kita tiba di hotel pukul 16.00 (saat itu perjalanan Bdg-Jkt memakan pas kl 4 jam).

“Teh … bolehkan saya antar hingga teteh c/i di kamar”

Teteh cuma tersenyum. Udara Jakarta yang panas, ditambah AC mobil yang tidak maksimal, memicu badan teteh dibanjiri keringat. Gw kasihan melihatnya, dan pas itu didalam lift (walaupun berAC) teteh sibuk melap keringat di wajahnya dan leher kenakan tissue …. Ya ampun, itulah panorama terindah yang dulu gw memandang … badan gw menggigil, napas gw sesak, napsu gw naik … tapi apa daya. (sementara adik gw masih menggeliat-geliat didalam sangkarnya, minta belaian kalee yak ?).

Videonya

Film Bokep

Sumber